wartaperang - Israel pada hari Senin(30/6/2014) menemukan mayat tiga remaja Yahudi yang hilang di dekat Hebron dua pekan lalu dan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menyalahkan Hamas dan bersumpah melakukan pembalasan.

"Selama mencari Eyal Ifrach, Gilad Shaer dan Naftali Frankel, IDF menemukan 3 mayat di dekat Hebron", kata militer Israel dalam sebuah pernyataan di Twitter.

Hal itu tidak segera jelas menjelaskan bagaimana mereka meninggal.

Radio publik mengatakan mayat-mayat itu ditemukan di sebuah lapangan dekat Halhul, sebuah kota di utara Hebron, sekitar 10 menit dari pinggir jalan di Tepi Barat bagian selatan di mana mereka terakhir terlihat pada 12 Juni.

Mayat Gil-Ad Shaer dan AS-Israel nasional Naftali Fraenkel, baik 16, dan Eyal Yifrah, 19, ditemukan di sebuah lapangan dekat Hebron, kubu militan dan kota kelahiran dua anggota Hamas yang dicurigai oleh Israel sebagai penculik dan masih bebas, kata beberapa pejabat keamanan.

Para remaja tampaknya telah ditembak segera setelah diculik, kata para pejabat.

Israel Menyalahkan Hamas

Perdana Menteri Israel Netanyahu menyalahkan Hamas dan bersumpah bahwa mereka akan menjawab untuk itu.

"Mereka diculik dan dibunuh dengan darah dingin oleh hewan dalam bentuk manusia", demikian menurut pernyataan kantornya. "Hamas bertanggung jawab dan Hamas akan membayar".

"Kami tidak akan berhenti sampai Hamas benar-benar dikalahkan", kata Wakil Menteri Pertahanan Danny Danon sebelumnya, dalam laporan yang dilakukan oleh Agence France-Presse.

"Rumah-rumah para teroris harus dihancurkan dan cadangan senjata mereka akan hancur".

Koresponden Al Arabiya Ziad Halabi mengatakan pasukan Israel telah mulai menghancurkan rumah-rumah yang diduga penculik di Hebron.

Hamas memperingatkan bahwa setiap tindakan Israel untuk menghukum kelompok untuk dugaan pembunuhan akan membuka "pintu neraka".

"Jika para penjajah melaksanakan eskalasi atau perang, mereka akan membuka gerbang neraka pada diri mereka sendiri", kata juru bicara Hamas Sami Abu Zuhri kepada AFP.

Netanyahu menggunakan isu penculikan untuk menuntut Presiden Palestina yang didukung Barat Mahmoud Abbas membatalkan kesepakatan rekonsiliasi yang dicapai dengan Hamas.

Abbas dilaporkan telah menyerukan pertemuan darurat kabinet atas masalah ini, koresponden Al Arabiya melaporkan.

Perdana Menteri Inggris David Cameron mengatakan Senin pembunuhan itu merupakan "tindakan tak termaafkan dari teror" dan Inggris akan mendukung Israel karena berusaha mencari keadilan.

"Ini adalah tindakan mengerikan dan tidak bisa dibenarkan teror yang dilakukan terhadap remaja muda. Inggris akan berdiri dengan Israel karena berusaha untuk membawa ke pengadilan mereka yang bertanggung jawab", kata Cameron dalam sebuah pernyataan.

Presiden AS Barack Obama mengutuk apa yang dia sebut pembunuhan remaja Israel yang "tidak masuk akal" dan memperingatkan terhadap tindakan yang bisa diambil lebih jauh untuk "mengacaukan" situasi.

Juga, Presiden Perancis Fran├žois Hollande mengutuk "pembunuhan pengecut" dari tiga remaja Israel, presiden mengatakan dalam sebuah pernyataan.

sumber: alarabiya/n3m0

0 komentar:

Posting Komentar

 
Top