wartaperang - Polisi keamanan Norwegia mengumumkan pada hari Kamis (24/7/2014) bahwa negara itu menghadapi ancaman teror sangat dekat. "The PST [Polisi Keamanan Norwegia] baru saja menerima informasi bahwa individu berafiliasi dengan kelompok Islam ekstrim di Suriah mungkin memiliki niat melakukan tindakan teroris di Norwegia", demikian menurut sebuah pernyataan yang dipasang di situs Web PST, menambahkan bahwa serangan itu kemungkinan besar akan "dilakukan tak lama - mungkin dalam beberapa hari".

Untuk Norwegia, ancaman teroris sangat jarang terjadi - PST mengatakan bahwa Norwegia belajar dari sejumlah besar ancaman setiap tahun, meskipun sebagian besar kurang kredibel. Pasukan Khusus Norwegia berjuang dalam perang di Afghanistan, dan Ayman al-Zawahiri, kepala al-Qaeda sejak kematian Osama bin Laden, memperingatkan serangan terhadap Norwegia. Warga negara dan penduduk Norwegia telah dituduh mengambil bagian atau perencanaan peristiwa teror di Norwegia. Salah satu tersangka dalam serangan tahun lalu di sebuah mal di Nairobi, Kenya, adalah seorang warga negara Norwegia, dan tiga orang yang tinggal di Norwegia ditangkap karena merencanakan serangan teror di Norwegia dan Denmark pada tahun 2010 Setelah bom melanda Oslo dan sejumlah orang ditembak mati di Pulau Utoya, banyak orang bergegas untuk menganggap teroris Islam berada di balik plot (pada kenyataannya, itu adalah karya seorang warga dengan orientasi kanan).

Ancaman baru ini, bagaimanapun, tampaknya menunjukkan masalah khusus yang ditimbulkan oleh masuknya pejuang asing ke Suriah dan Irak. Dalam penilaian tahunan mengenai risiko teror untuk Norwegia, PST memperkirakan bahwa 40-50 orang dengan link ke kelompok-kelompok Islam di dekat Oslo telah melakukan perjalanan ke Suriah dan memiliki kontak dengan milisi di sana. "Kelompokk Ekstrem Islam Norwegia yang tinggal dengan kelompok-kelompok Islam militan di wilayah perang dan konflik meningkatkan ancaman teroris melawan Norwegia dan kepentingan Norwegia", laporan itu mencatat, kemudian menambahkan, "Tidak pernah sebelumnya begitu banyak orang meninggalkan Norwegia untuk melawan di bawah kelompok-kelompok Islam militan dalam suatu konflik daerah".

Itu bukan hanya masalah yang mempengaruhi Norwegia, tentu saja. November lalu, Thomas Hegghammer dari Defense Research Establishment Norwegia memperkirakan bahwa sedikitnya 1.200 Muslim Eropa telah melakukan perjalanan ke Suriah sejak perang saudara dimulai di sana. "Ini adalah angka yang luar biasa," tulis Hegghammer. "Kita berbicara tentang Muslim Eropa sebagai kontingen tempur asing terbesar ke konflik dalam sejarah modern", demikian katanya. "Bahkan, jumlah pejuang Eropa di Suriah dapat melebihi jumlah pejuang asing Muslim dari semua negara Barat untuk semua konflik antara tahun 1990 dan 2010". Tokoh lainnya menunjukkan bahwa sebanyak 3.000 pejuang asing mungkin telah melakukan perjalanan ke Suriah.

Penelitian Hegghammer menemukan bahwa Muslim Norwegia tampaknya, secara keseluruhan, lebih radikal, dari Muslim Eropa lainnya, meskipun jumlah umat Islam yang melakukan perjalanan dari tempat-tempat seperti Prancis dan Inggris jauh lebih besar. Beberapa analis meragukan bahwa orang asing ini khususnya berguna dalam konteks medan perang ("Dalam konteks seperti Isis di Suriah Anda memiliki banyak warga Chechen yang ahli dalam pertempuran dan kemudian Anda memiliki beberapa pria gemuk dari Luton", kata seorang analis dalam tulisan Financial Times) dan banyak dari mereka mati, tetapi beberapa diantara mereka kembali. Lima puluh atau lebih diperkirakan telah kembali ke Inggris, misalnya, dan kepala anti-terorisme Inggris telah mengatakan hal itu "hampir tidak bisa dihindari" bahwa beberapa akan mencoba plot terorisme di dalam negeri. Setidaknya selusin orang Amerika yang telah melakukan perjalanan ke Suriah sejak perang dimulai telah diteliti sejak kembali ke AS, seorang pejabat penegak hukum mengatakan kepada The Post bulan lalu.

Mengingat informasi yang terbatas tentang dugaan plot Norwegia ini, yang tidak benar-benar jelas berapa banyak ancaman itu bisa terjadi, atau yang sebenarnya di balik itu. Peneliti terorisme Norwegian University of Life Sciences Atle Mes√ły kepada Norwegia Broadcasting Corporation mengatakan bahwa tidak mungkin al-Qaeda atau Negara Islam akan terlibat langsung dalam plot seperti itu, dan lebih mungkin melibatkan beberapa jenis operasi yang lebih kecil dari kelompok Norwegia terkait. Tapi Norwegia tampaknya mengambil kemungkinan ini sangat serius, dengan Perdana Menteri Erna Solberg membatalkan rencana musim panasnya, bangunan resmi ditutup, dan semua polisi Norwegia di daerah dalam keadaan siaga.

sumber: ZA
oleh: n3m0

0 komentar:

Posting Komentar

 
Top