wartaperang - Empat anggota Abu Sayyaf atau Negara Islam (ISIS/IS) wilayah Filipina tewas dalam pertempuran terakhir akhir di Tipo-Tipo, Basilan ketika bala bantuan militer datang melakukan operasi pengejaran memukul keras pada gerilyawan yang sebelumnya menembak mati 18 tentara, Angkatan Bersenjata Filipina (AFP), melaporkan kemarin.

Brigadir Jenderal Restituto Padilla, juru bicara AFP, mengatakan tentara bentrok dengan pasukan Negara Islam Minggu di Barangay Baguindan di kota Tipo-Tipo.

Korban tewas terbaru membuat korban tewas dari kelompok Abu Sayyaf menjadi 13 orang sejak pertempuran dimulai Sabtu lalu. Sebelumnya 5 pejuang Negara Islam tewas.

"Kematian empat anggota Abu Sayyaf ini sejalan dengan operasi yang dilanjutkan melawan kelompok bandit di Basilan sesuai arahan dari pimpinan militer," demikian menurut Padilla, menambahkan bahwa sejumlah pejuang terluka.

Pasukan tambahan dari kekuatan anti-teror elit AFP, Light Reaction Company(LRC), dan Army Scout Rangers dikirim ke Basilan untuk membantu melacak pejuang Negara Islam yang dipimpin oleh Isnilon Hapilon dan Furuji Indama.

Kepala AFP Jenderal Hernando Iriberri telah memerintahkan pasukan untuk melakukan operasi berkelanjutan melawan musuh.

"Kami telah mengerahkan pasukan tambahan ke pulau. Siang dan malam kita akan pergi mengejar bandit ini," kata seorang sumber militer.

http://robust-chemical.com/lemari-asam-fume-hood-based-on-wooden-structure/ .adv - Selain dari unit yang berbasis di Basilan, pasukan dari Sulu juga dikerahkan untuk pergi mengejar Abu Sayyaf yang terlibat dalam operasi penculikan untuk tebusan di kawasan Sabah.

Sumber-sumber mengatakan bahwa pertempuran Minggu lalu pecah ketika puluhan anggota Abu Sayyaf berusaha untuk merebut tubuh dari rekan mereka berkebangsaan Maroko, Mohammad Khattab, yang tewas selama pertemuan dengan pasukan pemerintah hari sebelumnya.

Pejuang Negara Islam menewaskan 18 tentara dan melukai 56 orang lain selama bentrokan Sabtu lalu. Beberapa dari korban dilaporkan telah dipenggal.

Khattab, mengawali sebagai pengkhotbah Islam atau ulama, telah menjadi penghubung antara teroris di Mindanao dan jaringan internasional yang berbasis di Timur Tengah, sampai pasukan akhirnya menangkapnya di Basilan.

Dia tewas selama bentrokan dengan unsur-unsur Angkatan Darat Batalyon Infanteri (IB) ke-44.

Sumber mengatakan pasukan Filipina menahan serangan dari pejuang Negara Islam ketika akan mengambil tubuh Khattab.

Jasad dari militan Maroko ini sekarang dalam tahanan militer dan akan dimakamkan sesuai dengan upacara pemakaman Muslim.

Mayor Jenderal Filemon Tan Jr, juru bicara Komando Mindanao Barat (Westmincom), mengatakan, operasi terus dilakukan melawan Radullan Sahiron, Indama dan geng mereka.

"Operasi ini terus menerus dan tidak ada perlambatan dalam mengejar kelompok Abu Sayyaf," kata Tan.

Militer mengatakan pembunuhan terhadap Khattab tampaknya telah menghentikan kemungkinan operasi pemboman dan pelatihan bagi pembuat bom lokal dari Abu Sayyaf.

Khattab adalah salah satu dari dua teroris asing yang berbasis di Basilan.

Rekannya, ahli bom Malaysia Mohammad Najib Hussein alias Abu Anas, tewas 15 Desember lalu di Al-Barka, Basilan.

"Kami mendahului kemungkinan serangan bom karena kami menetralkan Mohammad Khattab. Ia tidak bisa lagi meneruskan pelatihan terhadap teroris," kata Tan.

Tan mengatakan mereka tidak bisa mengkonfirmasi apakah Khattab dan Hapilon telah bergabung dengan Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS) atau tidak.

Presiden Aquino mengarahkan militer untuk pergi mwngejar Abu Sayyaf di Tipo-Tipo, Basilan.

Jubir kekretariatan presiden Herminio Coloma Jr mengatakan kemarin bahwa Presiden memberi petunjuk kepada Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin dan Iriberri selama pertemuan mereka di MalacaƱang pada Minggu malam.

"Kedua pejabat memberitahu Presiden bahwa, sesuai dengan instruksi, operasi pengejaran masih terus dilakukan dan bahwa pasukan masih dilengkapi dan di dukung penuh," kata Coloma Palace kepada wartawan.

Gazmin dan Iriberri memberikan penjelasan kepada Aquino pada kemajuan operasi yang dilanjutkan melawan Abu Sayyaf dan elemen tanpa hukum lainnya di Basilan setelah pejabat militer kembali dari Zamboanga City.

Berduka

Kerabat dan teman-teman yang berkabung menghadiri kedatangan dari Letnan Angkatan Darat Remigio Licenia, 28, salah satu dari 18 tentara yang gugur di Basilan.

Licenia adalah mantan guru di Rang Ayan National High School sebelum ia ditugaskan di militer dan menjadi anggota dari IB 44 Angkatan Darat.

Supt. Manuel Bringas, kepala polisi Ilagan City, mengatakan Licenia menjabat sebagai guru barrio di sekolah umum setempat selama dua tahun sebelum ia masuk di Angkatan Darat sebagai perwira.

Enam dari 18 tentara terbunuh adalah Muslim telah dibawa ke masjid di dalam markas Westmincom dan jasad mereka dikirim ke keluarga masing-masing untuk upacara pemakaman Muslim tradisional.

Sisa-sisa tentara lainnya dibawa ke rumah duka pribadi dan ditempatkan di dalam peti mati logam sebelum dikirim ke kampung halaman mereka di atas kapal truk militer.

Uskup Basilan Martin Jumoad menyatakan kekecewaannya atas kematian 18 tentara selama pertempuran dengan Abu Sayyaf.

"Hal ini sangat menyedihkan ketika pasukan pemerintah kita tampaknya dikalahkan dengan 18 tentara telah menjadi korban," kata Jumoad, yang telah menjadi uskup Basilan sejak 10 Januari 2002.

sumber: philstar

0 komentar:

Posting Komentar

 
Top