wartaperang - Negara Islam (ISIS/IS) mengaku berada dibalik pemboman mematikan yang merobek terminal bandara dan stasiun metro di ibukota Belgia Brussels pada hari Selasa, yang menyebabkan puluhan orang tewas dan lebih dari 140 orang luka-luka.

Kantor berita Amaq, yang menjadi salah satu saluran resmi Negara Islam, mengatakan bahwa "pejuang" dari kelompok itu telah melakukan serangan. Polisi telah mulai melakukan operasi di berbagai bagian negara itu dalam upaya untuk mengumpulkan tersangka.

Pada awal Selasa malam, polisi mengeluarkan pemberitahuan dicari untuk seorang pria yang diduga terlibat dalam serangan.

Mereka mengeluarkan foto dari seorang laki-laki, berpakaian putih dan memakai topi, sambil mendorong troli bagasi.

Serangan bom kembar di bandara Brussels pada hari Selasa mungkin telah dilakukan oleh dua pembom bunuh diri dan polisi secara "aktif mencari" penyerang ketiga, kata jaksa federal.

"Ada foto orang ketiga diambil di bandara Zaventem dan ada kemungkinan bahwa dua dari mereka melakukan serangan bunuh diri sementara yang ketiga sedang aktif dicari," kata jaksa federal Frederic Van Leeuw, setelah polisi mengeluarkan pemberitahuan sedang dicarinya orang ketiga.

Polisi Brussels menyerukan orang-orang yang mungkin telah mengambil gambar dari serangan di bandara kota dan kereta bawah tanah untuk membantu penyelidikan mereka.

Polisi menyebutkan dalam sebuah pernyataan pada Selasa malam, "bantuan dari siapa saja yang memiliki Film amatir di mana penyerang mungkin dalam pandangan bisa membantu penyelidikan mereka ke depan."

Segera setelah itu, pihak berwenang mengumumkan bahwa polisi menemukan sebuah bom, bahan kimia dan bendera Negara Islam dalam pencarian mereka untuk tersangka.

Setidaknya 14 orang tewas dan 90 orang lainnya luka-luka dari ledakan yang melanda aula keberangkatan bandara Zaventem.

Polisi Belgia menemukan senapan serbu Kalashnikov di samping penyerang yang tewas di bandara, dan merencanakan untuk meledakkan paket mencurigakan yang ditemukan di dekat lokasi ledakan. Kemudian pada hari Selasa, petugas keamanan menemukan dan menghancurkan sebuah bom ketiga di bandara.


Sementara itu, sedikitnya 20 orang tewas dan 55 orang lainnya luka-luka dalam ledakan di stasiun metro Maalbeek.

Laporan media setempat mengatakan bahwa dua tersangka sejauh ini telah ditangkap.

Perdana Menteri Belgia Charles Michel mengatakan dalam menanggapi bahwa "apa yang kita takut telah terjadi, kami dipukul oleh serangan buta."

Presiden Prancis Fran├žois Hollande mengatakan dalam sebuah pidato televisi bahwa "teroris melanda Brussels tapi serangan itu telah menargetkan Eropa."

Dengan kereta api dan rute udara di Belgia dibatalkan, pembangkit listrik tenaga nuklir di negara itu juga dievakuasi. Bandara Brussels akan tetap tertutup sampai hari Rabu.

Sementara nama-nama korban ledakan belum dirilis, seorang diplomat Slovenia telah terluka, menurut menteri luar negeri negara itu.

Tentara Belgia telah mengerahkan 225 pasukan ke ibukota untuk menghadapi ancaman tersebut. Semua angkutan umum di ibukota telah ditutup, dan pihak berwenang telah meminta warga untuk tinggal di dalam rumah.

Koresponden Al-Arabiya juga melaporkan bahwa perbatasan antara Perancis dan Belgia telah ditutup menyusul serangan. Beberapa tetangga Eropa lainnya telah waspada.

Zaventem adalah bandara internasional utama negara ini dan melayani 23 juta penumpang per tahun.

Sosial media menunjukkan gambar asap mengepul dari ruang keberangkatan di mana semua jendela telah hancur oleh ledakan itu. Penumpang terlihat melarikan diri ke tempat landas pesawat dari ruang keberangkatan.

Menurut planefinder.com, sebagian besar penerbangan inbound ke bandara sedang dialihkan untuk saat ini. Media Belgia mengatakan rel lalu lintas ke bandara dihentikan.

Serangan Terpisah

Otoritas Transportasi Brussels mengatakan bahwa mereka telah memutuskan untuk menutup semua transportasi umum di kota. Belgia Crisis Center juga mengatakan kepada semua orang: "Tetap di mana anda berada."

Menyusul serangan ini, AFP melaporkan bahwa Belgia telah menaikkan tingkat teror ke tingkat tertinggi.

Sedangkan penyebab ledakan belum diverifikasi, penyiar VRT Belgia melaporkan bahwa kedua serangan itu dilakukan oleh pembom bunuh diri.

Khater Abu Diab, profesor hubungan internasional di Universitas Paris, mengatakan bahwa bom bunuh diri tidak akan dikesampingkan mengingat waktu dari serangan.

Belgia telah siaga tinggi sejak penangkapan di Brussels pekan lalu terhadap Salah Abdeslam, tersangka utama serangan di Paris tahun lalu.

"Saya percaya bahwa rencana besarnya seperti itu mungkin telah direncanakan cukup lama. Sel-sel tidur tersebut mungkin menunggu waktu yang tepat tetapi didorong untuk melakukannya menyusul penangkapan dan penahanan Salah Abdeslam," kata Abu Diab kepada Al-Arabiya News.

sumber: al-arabiya
oleh: n3m0

Advertising - Baca Juga :
Sang Jagoan Dari Betawi - Dongeng Indonesia
6 Differences between Men and Women about Success

1 komentar:

  1. Pemboman ini adalah tindakan biadab, semoga Islam tetap Jaya....

    BalasHapus

 
Top