wartaperang - Tidak ada bom hari ini, atau sehari sebelumnya. Itu bagus, karena itu berarti anda dapat meninggalkan apartemen anda, melihat teman-teman anda, cobalah untuk berpura-pura hidup normal. Namun, anda tidak tahu kapan serangan akan berlanjut atau seberapa buruk mereka akan terjadi ketika mereka melakukannya.

Perang di sini telah berlangsung selama lebih dari empat tahun. Ratusan ribu orang telah melarikan diri, dan ribuan lainnya mati, termasuk banyak dari teman-teman saya. Saya dan istri saya adalah di antara sekitar 250.000 orang yang terperangkap di sini di bagian timur yang terkepung dari kota. Jika anda ingin tetap hidup di Aleppo, anda harus menemukan cara untuk menjaga diri anda aman dari ledakan dan kelaparan.

Berikut adalah caranya...

Pertama-tama, untuk bertahan hidup dari berbagai jenis serangan udara, artileri, roket, bom fosfor dan bom cluster, anda harus tinggal di lantai bawah bangunan. Mereka cenderung untuk mengenai lantai atas. Ketika bom yang lebih kecil mendarat di atas gedung, sering hanya menghancurkan dua atau tiga lantai paling atas. Banyak orang hidup di lantai bawah bangunan yang tingkat atasnya telah hancur. Banyak dari warga tersebut pindah ke apartemen yang dibiarkan kosong oleh orang-orang yang melarikan diri dari kota. Rumah saya di lantai dua sebuah bangunan enam lantai, jadi saya mungkin aman. Tapi bisa juga tidak mungkin.. Rezim Presiden Suriah Bashar al-Assad dan militer Rusia melancarkan serangan terkoordinasi di Aleppo bulan lalu, dan dalam serangan udara terbaru, jet telah menggunakan bom jenis baru yang menghancurkan seluruh bangunan.

Jangan berada di kamar yang dekat jalan. Karena cahaya di jendela akan menarik perhatian pembom atau penembak jitu, saya menjaga kamar depan kami kosong atau menggunakannya untuk penyimpanan. Saya dan istri saya mengasingkan diri di kamar dalam. Kami tidak memiliki listrik, yang berarti itu biasanya gelap. Sebelum perang, saya mempelajari Islam di Universitas Aleppo, tapi kampus berada di lingkungan yang dikuasai pemerintah, dan saya tidak bisa lagi kesana, jadi drop out dari kuliah. Sekarang kami hampir tidak pernah meninggalkan apartemen. Jika kami akan mati, kami lebih suka berada bersama-sama ketika hal itu terjadi.

Jika anda memiliki anak-anak, mereka harus jauh jalan-jalan sebagian besar waktu, atau mereka akan dibunuh. Kadang-kadang, mereka bisa pergi ke luar untuk bermain atau pergi ke sekolah, tapi kemudian orang tua mereka harus mendengarkan dengan suara pesawat tempur atau tembakan artileri dengan seksama - dan hari ini, ada bom cluster, yang bahkan lebih berbahaya. Sekolah dan rumah sakit telah bergerak di bawah tanah selama beberapa tahun, dan hampir setiap lingkungan memiliki sekolah bawah tanah yang beroperasi sekarang. Tidak semua anak-anak pergi; beberapa orang tua berpikir itu terlalu berisiko untuk mengirim mereka. Beberapa keluarga tinggal di dekat sekolah, dan mereka membiarkan anak-anak mereka pergi jika itu tidak terlalu lama berjalan. Semua guru adalah relawan lokal. Mereka adalah tetangga dan teman-teman kita, sehingga orang tua tahu bahwa anak-anak mereka aman. Di bawah bangunan di seberang jalan dari tambang, sekolah baru saja dibuka yang dikelola oleh seorang pria yang tinggal di sana. Semua anak-anak di lingkungan saya akan pergi kesana. Hal ini disebut al-Hikma, yang berarti "kebijaksanaan."

Saya pernah merawat anak-anak di sebuah rumah sakit Suriah. Kami tidak tahu bagaimana untuk menyembuhkan trauma mereka...

Mungkin anda memiliki mobil. Anda akan memiliki waktu yang sulit mendapatkan bahan bakar untuk itu. Jika anda berharap untuk menjaganya dari ledakan atau rusak oleh pecahan peluru, anda mungkin harus menyimpannya dalam sebuah garasi kosong atau toko. Buka jendela mobil, jika tidak, kaca mobil dapat pecah dari tekanan bom yang meledak di dekatnya.

Dengarkan pesawat pengintasi yang sedang terbang di atas, yang terdengar berbeda dari jet tempur yang melakukan pemboman. Pesawat pengintai terbang rendah, dan mereka membuat suara berdengung konstan. Jika anda mendengar mereka, anda akan tahu bahwa pemboman akan jatuh segera, membawa kematian bersama dengan mereka. Jika anda pergi ke luar, pastikan anda tidak dalam kelompok lebih dari 20 orang, atau anda mungkin menarik sebuah pesawat untuk menargetkan daerah anda. Pengintai berjalan yang sangat berbahaya di musim panas, ketika tidak ada awan dan penglihatan pilot bisa jelas. Tapi mereka juga buruk pada hari yang jelas di musim dingin.

Keluar pada malam hari sangat berisiko, karena anda tidak bisa melihat pesawat yang datang di atas kepala anda, dan anda harus mengemudi tanpa lampu sehingga anda tidak terlihat dari udara. Suatu malam, saya sedang mengemudi melalui lingkungan saya ketika saya tiba-tiba merasakan tekanan di telinga saya, dan jendela mobil saya pecah. Itu adalah serangan udara kurang dari 100 meter di belakang saya.

Berbeda dengan pesawat pengintai, anda tidak akan selalu mendengar jet tempur datang. Kadang-kadang, anda mendengar bom atau rudal hanya setelah pesawat telah terbang berlalu. Jika anda mendengarkan dengan seksama, anda dapat membedakan antara pesawat Suriah dan jet orang-orang Rusia: anda mendengar pesawat Suriah sebelum mereka berada di daerah, pesawat Rusia lebih sunyi, dan roket mereka lebih akurat.

Tinggal terkurung di rumah sepanjang waktu akan membosankan, dan akhirnya anda akan ingin mencoba untuk hidup berpura-pura normal - untuk melihat teman-teman, untuk mencoba untuk menemukan makanan. Orang ingin pergi keluar. Tetapi jika anda ingin pergi, ingat bahwa anda mungkin tidak bisa kembali. Setiap kali saya menemui teman, saya ingat bahwa saya mungkin tidak akan pernah melihat mereka lagi. Suatu saat saya pernah berlari ke tetangga yang adalah seorang pandai besi. Saya memintanya untuk membuatkan saya generator bertenaga tangan baru. Dia mengatakan akan melakukannya, tapi dia meninggal pada hari yang sama dalam serangan cluster bom di lingkungan kami.

Ketika terjadi pemboman adalah situasi terberat, anda akan mulai khawatir bahwa anda mungkin kehilangan lebih dari teman. Menelpon mereka untuk memeriksa mereka. Jika anda melihat mereka, ketika anda mengucapkan selamat tinggal, beritahu mereka, "Jaga dirimu. Mungkin aku tidak akan bertemu lagi."

Anda akan dapat membedakan mana hari yang lebih aman. Jika ada pembicaraan damai yang terjadi di Jenewa, akan ada sedikit pengeboman berjalan hari itu. Minggu terakhir ini, rezim dan Rusia mengumumkan gencatan senjata. Tapi itu telah membuat semua orang takut - kita tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya. Mungkin serangan akan lebih buruk dari sebelumnya ketika mereka mulai lagi. Itulah yang terjadi terakhir kali. Dan pesawat pengintai terus terbang di atas, siang dan malam, bahkan selama gencatan senjata.

Mendengar suara bom meledak adalah waktu yang sulit. Mereka begitu keras - suara saja bisa membuat anda gila. Jadi sekarang saya mencoba untuk mengabaikannya. Jika bom meledak di dekat kita, coba untuk melupakan mereka, mencoba untuk tenang. Pergi selamatkan tetangga anda bukannya panik. Jika anda tidak tenang, anda benar-benar akan gila.

Sangat mudah untuk kehilangan pikiran anda di sini. Anda mungkin pergi keluar satu hari untuk mencari makanan dan kembali untuk menemukan bahwa bangunan telah hancur dan keluarga anda terbunuh. Saya telah melihat orang berdiri di depan bangunan yang telah luluh lantak dibom, menjerit dan menangis tak percaya. Semakin banyak orang telah kehilangan rumah mereka, dan sekarang mereka hidup di jalanan meminta uang. Sebelum perang, mereka tidak pernah membayangkan mereka akan menjadi pengemis.

Bahkan orang-orang yang masih memiliki rumah mereka berjuang untuk mencoba mengatasi kondisi yang ada. Seorang teman saya bunuh diri dengan senapan mesin setelah temannya meninggal. (Orang itu telah berada di dalam rumah ketika sebuah bom kecil meledak di sekitarnya; pecahan peluru bersarang di otaknya dan membunuhnya.) Teman saya menembak dirinya sendiri di dada. Saya pikir itu lebih sering terjadi pada masyarakat Barat bagi orang untuk bunuh diri, tapi di sini di Suriah, sangat jarang. Dalam Islam, itu adalah dosa besar.

Jika anda tidak dibunuh oleh serangan udara atau tembakan artileri, kekhawatiran besar anda adalah makanan. Sebelum pengepungan, ada cukup makanan untuk semua orang. Tapi sekarang banyak orang miskin tidak punya cukup uang untuk membeli makanan, karena tidak ada pekerjaan lagi, jadi setiap lingkungan memiliki relawan muda yang bertanggung jawab untuk mendapatkan makanan dan perlengkapan lainnya untuk komunitas mereka. Keluarga yang masih memiliki seorang ayah beruntung: Misinya adalah untuk mendapatkan makanan dan perlengkapan lainnya setiap hari.

Roti semakin langka dan semakin mahal di pasar gelap karena ekonomi telah dihancurkan. Pound Suriah semakin murah dan lebih murah dibanding dolar, yang membuat segalanya lebih mahal. Ada beberapa nasi dan pasta yang tersedia dari organisasi bantuan. Beberapa dari mereka memberikannya, beberapa dari mereka menjualnya. Beberapa keluarga menjual makanan tambahan mereka. Tetapi tidak ada daging, tidak ada susu, yoghurt pun tidak.

Mungkin anda akan mencoba untuk menanam sayuran di kebun anda. Di lingkungan saya, orang menanam terong, peterseli dan mint. Banyak kebun telah menjadi kuburan karena tidak ada ruang di tempat lain untuk menguburkan mayat setelah empat tahun perang. Tetapi jika alternatifnya adalah mati kelaparan, anda mungkin tidak keberatan makan makanan yang telah tumbuh di antara mayat-mayat.

Komoditas lain terlalu sulit untuk ditemukan. Kami memiliki masalah serius terus mendapatkan bahan bakar atau gas untuk memasak, jadi kami menggunakan kayu atau semacam diesel kotor. Ini benar-benar buruk bagi kesehatan semua orang, terutama anak-anak.

Berharap - atau berdoa - bahwa anda tidak harus pergi ke rumah sakit. Mereka benar-benar menyedihkan. Saya tidak tahu bagaimana para dokter dan perawat dapat berdiri dan tahan terhadap semua darah, tulang dan isi perut yang berserakan di seluruh lantai. Bau yang mengerikan. Pasien yang tidak bisa meninggalkan tempat itu terus menjerit kesakitan. Beberapa minggu yang lalu, saya ditembak di tangan oleh penembak jitu, dan saya mendapatkan beberapa tulang saya patah. Jadi saya harus pergi ke rumah sakit seminggu sekali untuk mengganti perban. Saya tidak tahan untuk berada di sana selama lebih dari setengah jam.

Mengapa saya masih di sini?

Aleppo adalah kota saya. Suriah adalah negara saya. Ini adalah prinsip saya, sungguh-sungguh dan saya bersikeras itu.

Orang di sini sedang menderita karena kami menginginkan kebebasan. Sebelum perang dimulai, saya bergabung dengan demonstrasi menentang rezim Assad - dan saya ditangkap, dipukuli dan ditahan di sel kecil selama lima hari. Semakin lama demonstrasi berlangsung, semakin keras reaksi yang diberikan rezim. Akhirnya, Tentara Suriah Bebas mencoba untuk memulai sebuah revolusi, dan perang dimulai.

Setelah semua itu - pemukulan, serangan udara, perang, pemboman - Saya ingin tinggal di Aleppo dalam keadaan bebas. Saya ingin tinggal di sini, di mana saya lahir, ini hidup saya. Ini hak saya.

Sumber: ZA
Next
This is the most recent post.
Previous
Posting Lama

1 komentar:

  1. Ayo Rakyat Aleppo , bertahanlah.... kalian mampu, semoga Allah memenangkan kalian.

    BalasHapus

 
Top