wartaperang - Keengganan Turki untuk mengambil bagian dalam koalisi pimpinan AS terhadap Negara Islam (ISIS) sebagian besar disebabkan oleh kekhawatiran atas nasib 49 warga diculik oleh kelompok tersebut.

Sekarang setelah sandera bebas, Presiden Recep Tayyip Erdogan pada Jumat mengatakan posisi Turki "telah berubah," dan "apa yang terjadi berikutnya akan jauh berbeda".

Namun, ia berhenti sebentar untuk mengatakan apakah Ankara akan bergabung dengan koalisi terhadap Negara Islam, yang telah merebut sebagian besar wilayah negara tetangga Irak dan Suriah.

"Turki mendukung kelompok pemberontak moderat, dan tidak ingin melihat dirinya terlibat aktif mengancam ISIS", kata George Joffe, seorang peneliti di Pusat Studi Internasional di Universitas Cambridge.

Sinan √úlgen, ketua Pusat Istanbul berbasis Ekonomi dan Kebijakan Luar Negeri, mengatakan "alasan nomor satu" adalah bahwa "ISIS dapat membalas melawan Turki, mengingat bahwa Turki memiliki perbatasan yang sangat panjang dengan Irak dan Suriah".

Beberapa ratus warga Turki diduga berjuang bersama Negara Islam di Suriah. Kelompok ini juga dikhawatirkan akan memiliki sel-sel tidur di Turki.

√úlgen mengatakan Negara Islam mampu menyusup ke Turki karena Ankara memungkinkan lebih banyak kelompok pemberontak Suriah untuk menggunakan wilayahnya, "percaya ini akan mempercepat perubahan rezim di Suriah. Itu sebabnya ISIS bisa saja mendirikan sel di Turki. "Ankara takut pembalasan".

Sementara ISIS adalah sebuah ancaman lebih nyata ke Turki dari Amerika Serikat, Turki memandang bahwa masyarakat internasional sekarang harus merebut kesempatan untuk menjadi lebih agresif untuk memaksa keluar [Presiden Suriah Bashar] al-Assad, dan memastikan akhir kebijakan sektarian era [Perdana Menteri Irak Nouri] al-Maliki.

Joffe mengatakan, "jika ada partisipasi Turki penuh dalam koalisi, akan ada kemungkinan besar akan kesepakatan memungkinkan Amerika untuk memasok Kurdi di Irak dengan persenjataan dan pelatihan, dengan harapan bahwa [Turki] PKK akan terpinggirkan".

Mengenai perubahan sikap Ankara, "kita harus menunggu dan melihat," kata Joffe, "tapi memberikan saran seharusnya Turki sekarang siap untuk datang sebagai anggota NATO dan sekutu Amerika sepenuhnya di sisi koalisi".

sumber: alarabiya
oleh: n3m0

0 komentar:

Posting Komentar

 
Top