wartaperang - Sejak keberhasilan mereka merebut kota kedua Irak Mosul pada tanggal 10 Juni 2014, banyak perhatian telah dicurahkan kepada 'Negara Islam' yang terus meraih kemenangan berkelanjutan di seluruh Irak. Pada tanggal 2 Agustus 2014, pejuang Negara Islam merebut kota yang sebagian besar dihuni oleh Yazidi dari Sinjar dan pada tanggal 3 Agustus 2014, mereka merebut Zumar, Wana, dan Ain Zalah yang merupakan ladang dan kilang minyak. Kemudian pada 7 Agustus 2014, Negara Islam telah dilaporkan merebut kota Kristen Qaraqosh dekat Mosul, Mosul Dam, dan dua desa - Ghwar dan Mahmour - yang terletak hanya 30 km dari ibukota Kurdi Irak Irbil. Dengan semua hal tersebut, kemenangan ini luar biasa dan sangat mengancam tidak hanya untuk stabilitas jangka panjang Irak tetapi juga untuk prospek keamanan kawasan yang lebih luas.

Tapi Negara Islam tidak hanya membuat kemajuan di Irak saja. Setelah kira-kira setahun konfrontasi yang sangat minim dengan pemerintah Suriah, Negara Islam sekarang juga di tengah-tengah serangan besar terhadap fasilitas Suriah Army (SAA) di timur laut Suriah.

Dimulai pada pertengahan Juli, Negara Islam kembali memulai operasi serangan terhadap target pemerintah Suriah, yang diawali dengan serangan terhadap lapangan gas Al-Shaer di provinsi Homs, yang direbut pada tanggal 17 Juli, mengakibatkan kematian sedikitnya 270 orang - tentara, penjaga keamanan, dan staf sipil. Selain sebagai sumber utama gas alam, fasilitas itu adalah pangkalan militer yang besar dan Negara Islam diperkirakan telah merebut 15 tank, persenjataan ringan dan persenjataan berat dari fasilitas ini sebelum menarik diri pada tanggal 26 Juli.

Pada tanggal 24 Juli, mereka mulai fokus pada menyerang target pemerintah strategis yang berharga diperluas secara signifikan untuk mencakup operasi di Raqqa, Hasakah, dan Aleppo gubernuran. Pada tanggal 25 Juli, Negara Islam berhasil merebut basis Divisi ke-17 SAA di Raqqa dan pada 26 Juli, kelompok ini mengambil alih pangkalan SAA dari Resimen 121 di Hasakah. Sementara itu, pemboman berat dan serangan mengurung pangkalan udara Kweiris (fasilitas pelatihan udara utama sebelum perang Suriah) di Aleppo; SAA dan tidak terlewat target Kurdi di sekitar kota Hasakah; Posisi Kurdi di sekitar Ayn al-Arab (atau KobanĂȘ); dan posisi SAA di kota Deir ez Zour. Hanya dalam waktu semalam, Negara Islam berhasil menambahkan ke daftar penaklukannya dengan merebut markas SAA Brigade 93 di Raqqa.

Peraihan dari kemenangan yang strategis dan signifikan tidak hanya untuk peran mereka dalam melemahkan SAA di sekitarnya wilayah yang dikuasai Islam, tetapi yang lebih penting, untuk langsung memperkuat kapasitas kelompok untuk terus memperluas kemampuan militer mereka. Dengan melihat citra dari direbutnya Resimen 121, misalnya, menunjukkan bahwa Negara Islam merebut setidaknya 12 130mm M-46 - senjata lapangan yang ditarik dengan puluhan peti amunisi. Sistem artileri jarak jauh ini bisa menyerang target sejauh 27km jauhnya. Selain itu, juga terdapat setidaknya tujuh BM-21 beberapa truk peluncur roket (MRL) dan menurut perhitungan, setidaknya 400-500 buah roket grad 122mm. Tergantung pada model Grad roket, ini bisa menyerang target setidaknya dalam jangkauan 15-20km. Tapi ancaman kekuatan pemboman itu bukan satu-satunya kemampuan yang disediakan oleh direbutnya Resimen 121. Beberapa T-55 tank ikut disita, bersama dengan ratusan granat berpeluncur roket (RPG), puluhan ribu amunisi senjata ringan, puluhan kendaraan militer, senapan serbu, granat tangan dan beberapa rudal anti-tank dipandu (ATGMs).

Jumlah yang signifikan dari persenjataan juga disita dari pangkalan brigade Divisi ke-17 dan ke-93, berikut dengan perumahan, beberapa lusin kendaraan militer, termasuk tank. Menariknya, serangan terakhir di Brigade 93 pada tanggal 6 Agustus memanfaatkan BM-21 MRL, menunjukkan potensi dari dampak penambahan senjata (dari Resimen 121) pada kapasitas untuk melaksanakan operasi berikutnya lebih sukses.

Hal ini menimbulkan pertanyaan yang tak terelakkan mengapa Negara Islam memilih untuk meluncurkan kembali operasi terhadap pemerintah Suriah ketika itu (pada kenyataannya, mungkin pertanyaan yang lebih akurat akan mengapa SAA memilih untuk mulai menargetkan posisi Negara Islam dengan serangan udara pada bulan Juni).

Latar belakang dari serangan ini secara efektif terjadi ketika dihentikannya operasi serangan terhadap SAA pada pertengahan 2013 (dan SAA melakukan sebaliknya), teori bahwa Negara Islam dan rezim Assad bekerja sama dibawah tangan -  memperoleh traksi dalam beberapa kalangan. Mengingat sejarah panjang  intelijen Suriah dan manipulasi jihadis Sunni - muncul teori bahwa akan sangat mungkin Assad menggunakan koneksi ini untuk membantu menciptakan sebuah aktor asing untuk melemahkan dan memecah belah kekuatan perlawanan.

Dan pada kenyataannya, Ekspansi Negara Islam di seluruh Suriah utara pada tahun 2013 memang membagi dan melemahkan oposisi. Selain itu, juga hampir pasti terjadi bahwa rezim Assad secara strategis memilih untuk tidak berkonfrontasi dengan Negara Islam yang tindakannya jelas menguntungkan bagi IS. Namun teori bila tokoh-tokoh dan deputi yang dekat dalam lingkaran Abu Bakar Al-Bghdadi bekerja sama dengan intelejen Suriah sepertinya teori yang terlalu jauh.

Keputusan pemerintah Suriah untuk tidak menargetkan negara Islam dan bukan menempatkan mereka sebagai fokus untuk diperangi, kemudian memerangi oposisi dan mengamankan hamparan wilayah di barat Damaskus-Homs yang mengarah ke Tartus dan Latakia adalah salah satu kemungkinan yang menjelaskan bila daerah ini menjadi prioritas utama. Demikian juga Negara Islam menempatkan fokus pada prioritas untuk segera mendirikan basis teritorial, memerangi oposisi yang semakin bermusuhan dan menghadapi milisi Kurdi (YPG).

Kesalahan utama dari Assad (atau kelemahan) adalah tidak melakukan perhitungan bila Negara Islam mungkin akhirnya akan datang kembali dengan kemampuan untuk menguasai target terdekatnya. Inilah yang tampaknya yang telah terjadi. Naiknya momentum kemenangan di Irak, didukung oleh sejumlah besar persenjataan yang ditransfer dari Irak ke Suriah, dan setelah mengambil kontrol total pedesaan Deir ez Zour, Negara Islam menemukan dirinya dalam posisi di pertengahan Juli di mana mereka sekarang mampu berusaha untuk memperluas kontrol teritorial di Suriah. Setelah menarik diri dari hampir setengah wilayahnya di Suriah di bulan Januari-Maret 2014, Negara Islam sekarang cukup solid dan mampu secara militer untuk mencoba lagi, meskipun dengan perbedaan bila sekarang mereka memiliki tenaga pasukan lebih banyak, lebih banyak uang, dan lebih banyak senjata.

Secara keseluruhan, Negara Islam memiliki keuntungan ofensif dan militer yang yang signifikan di Irak dan Suriah. Meskipun mereka juga sekarang mendapatkan peran dalam merebut wilayah Lebanon melalui peristiwa yang terjadi baru-baru ini di Arsal, namun tidak mungkin bahwa Lebanon akan mau secara head to head all out melawan Negara Islam.

Di Suriah, kemungkinan besar bahwa Negara Islam akan berusaha untuk mempertahankan momentum ofensif yang telah dibuat dengan terus menargetkan pusat-pusat yang tersisa dari pemerintah, SAA, dan kontrol YPG di Hasakah, Raqqa dan Aleppo timur, sehingga memperluas ruang lingkup nya yang ada dari Al-Baraka (Hasakah), Al-Raqqa, dan Halab (Aleppo). Tahap keempat dalam strategi militer Negara Islam - tamkin (atau konsolidasi) - akan membuktikan penentu penting bagaimana kontrol berkelanjutan akan diperluas di bulan depan.

Sebuah pemberontakan oleh suku Sha'itat di Deir ez Zour (yang berganti nama menjadi Wilayat Al-Khayr oleh Negara Islam) akan menarik sumber daya dalam beberapa hari mendatang dan mungkin minggu, ketika Negara Islam berusaha untuk mengkonsolidasikan posisinya di timur sepanjang Efrat dan sungai Khabur. Sementara pemberontakan Sha'itat adalah simbolis yang sangat penting dalam menggarisbawahi ketidakpuasan mendidih dalam sektor-sektor masyarakat Suriah yang tidak mau diperintah oleh Negara Islam, tidak mungkin bahwa kekuatan suku yang relatif buruk dalam bersenjata akan mampu bertahan terhadap Negara Islam yang sekarang melakukan serangan balik.

Negara Islam terlihat menjadi kekuatan hampir tak terkalahkan di timur laut Suriah (dan Irak) sekarang, dan setidaknya dalam jangka pendek yang saat ini terlihat. Baik pemerintah Suriah atau Irak, Kurdi, kelompok bersenjata lainnya, atau pemerintah Barat tampaknya memiliki kemampuan atau urgensi atau backbone untuk melaksanakan keputusan dan tindakan yang diperlukan untuk memulai proses melawan dalam jangka panjang.

Jika berhasil dalam mengkonsolidasikan keuntungan di timur laut Suriah, target berikutnya Negara Islam kemungkinan akan diarahkan ke arah barat, mulai dari Pangkalan Udara Kweiris dan wilayah Kurdi di sekitar Ayn al-Arab, tetapi yang terpenting kembali ke Aleppo yang tersisa, Idlib, dan mungkin bahkan Latakia. Jika kejadian seperti itu mulai terjadi, Negara Islam akan menghadapi lawan yang lebih kuat - termasuk kelompok Front Islam yang didukung koalisi moderat seperti Suriah Revolusioner depan (SRF) dan Harakat Hazm, dan YPG. Itu akan membuktikan tes menentukan bagi semua pihak, dengan konsekuensi yang signifikan bagi masa depan konflik dan Negara Islam.
____________
Charles Lister adalah Visiting Fellow di Pusat Brookings Doha di Qatar

sumber: ZA
oleh: n3m0

0 komentar:

Posting Komentar

 
Top