wartaperang - Sebanyak 2.500 orang dari wilayah bergolak Kaukasus Utara Rusia telah menjadi pejuang di Suriah dan Irak.
Dengan jatuhnya harga minyak, sanksi ekonomi, konflik yang sedang berlangsung di Ukraina dan melemahnya rubel, pemerintah Rusia telah memiliki banyak hal yang perlu dikhawatirkan.

Sekarang ISIL telah bergabung dalam daftar kekhawatiran ini. Negara Islam Irak dan Levant (ISIL) telah merilis video ancaman untuk membebaskan Chechnya dan wilayah Kaukasus Utara, dan Rusia melancarkan perang secara online terhadap kelompok.

"Kami akan membebaskan Chechnya dan Kaukasus, dengan ijin Allah. Negara Islam di sini untuk tinggal," kata seorang pejuang ISIL dalam video tersebut yang dirilis pada 31 Agustus.

Tanya Lokshina, direktur program Rusia Human Rights Watch, mengatakan ada "pasti terjadi perekrutan ISIL terjadi" di Rusia.

"Dan [ISIL] menjadi, saya akan mengatakan, semakin populer di Kaukasus Utara, dalam situasi dimana orang-orang kecewa dengan pemerintahan sekuler," katanya kepada Al Jazeera.

Setelah dua perang antara pemerintah Rusia dan pemberontak Chechnya - 1994-1996 dan 1999-2009 - pemberontakan di Kaukasus Utara terus terjadi tetapi pada tingkat yang jauh lebih rendah karena investasi keuangan besar pemerintah federal di wilayah tersebut, dan upaya untuk mengamankan orang yang setia dalam posisi kekuasaan, seperti Presiden Chechnya Ramzan Kadyrov.

Lokshina memperkirakan sekitar 700 orang dari Kaukasus Utara saat bertempur bersama ISIL di Irak dan Suriah. Perkiraan yang lain lebih tinggi.

Menurut sebuah laporan oleh Soufan Group, sebuah think-tank yang berfokus pada masalah keamanan, ada yang memperkirakan sampai 2.500 warga Chechnya dan Kaukasia utara lainnya berkelahi dengan ISIL dan kelompok-kelompok ekstremis di Suriah dan Irak.

Bergabung Dengan 'Khalifah'


Pada tanggal 1 Desember Roskomnadzor - Layanan Federal Rusia untuk Pengawasan Komunikasi, Teknologi Informasi dan Media Massa - memblokir akses ke situs video hosting Vimeo.com karena menjadi tempat beberapa klip dari film yang diproduksi ISIL - Flames of War. Blokir ini dipulihkan setelah Vimeo menghapus klip.

Tetapi beberapa kampanye promosi dan merekrut ISIL yang masih dapat dengan mudah ditemukan di jaringan sosial paling populer di Rusia, VK.com. Karena siapa pun dapat meng-upload video atau konten lainnya langsung ke situs web, dapat diakses dan berbagi bahkan setelah mereka diblokir oleh YouTube dan sumber-sumber luar lainnya.

Sebuah halaman di VK.com disebut "Puisi Jihad" yang menampilkan puisi berbahasa Rusia memuliakan pejuang jihad dan Islam, misalnya, memiliki lebih dari 1.000 pengikut.

"Seorang saudara mencoba untuk pindah ke khalifah [wilayah yang dikendalikan ISIL], tetapi dihentikan di jalan dan dibawa ke polisi di mana ia dipukuli," terbaca satu posting di halaman Jihad Puisi dari November 29. "Dan ia membutuhkan uang untuk pengobatan."

Nomor telepon yang tercantum dalam pos memiliki kode daerah Chechnya, tetapi sulit untuk mengatakan apakah itu scam - nomer itu "sementara tidak tersedia" ketika coba di telpon pada tanggal 3 Desember.

Beberapa Chechen sudah dikenal sebagai komandan senior ISIL.

Yang paling menonjol sejauh ini adalah Abu Omar al-Shishani, yang dilaporkan telah memimpin perjuangan kelompok di Kobane, kota yang didominasi Kurdi di perbatasan Suriah-Turki selama berminggu-minggu dan berada di pusat perhatian media dan serangan udara koalisi pimpinan AS terhadap kelompok.

"Al-Shishani yang mempunyai akar Chechnya [ibunya etnis Chechnya] dan posisi senior dalam kelompok membuatnya lebih bergengsi untuk merekrut dari Kaukasus Utara untuk bergabung dengan barisan khalifah," kata laporan Soufan Group.

"Perekrutan ini sekarang datang sebagian besar dari wilayah Rusia, Negara Islam merupakan potensi ancaman langsung untuk Rusia."

Sebelumnya pada November, Kadyrov memposting foto ke Instagram dari orang mati yang menyerupai al-Shishani.

Presiden Chechnya menambahkan dalam keterangan pada foto tersebut yang menyatakan siapa saja yang berani mengancam Rusia dan orang-orang Chechnya bisa bernasib sama. Namun, foto tersebut ternyata berusia setidaknya satu tahun, dan posting segera dihapus.

Karcis Untuk Satu Jalan

Rusia, seperti negara-negara Barat, menganggap radikalisasi warga di Timur Tengah menjadi ancaman potensial terhadap tanah air, terutama jika atau ketika mereka kembali. Tetapi beberapa mengecilkan keseriusan ancaman itu.

"Mereka bergabung [ISIL] dan tidak ada cara agar mereka benar-benar bisa kembali," kata Lokshina. "Ini tidak layak sama sekali. Pelayanan Khusus Rusia secara khusus memonitor orang-orang dari Kaukasus Utara yang melakukan perjalanan ke Mesir dan Turki dekat perbatasan Suriah."

Skeptisisme yang sama disuarakan oleh Richard Barrett, wakil presiden senior dari Soufan Group, yang mengatakan banyak warga Chechen menganggap masa depan mereka bersama ISIL dan tidak di tanah air mereka sendiri.

Barrett berpendapat bahwa, ironisnya, kehadiran ISIL bisa menggeser ancaman radikalisme Islam jauh dari Kaukasus Utara.

"Bahkan, mungkin membuatnya lebih baik" untuk Rusia, katanya, "karena bisa membuat ekstremis pergi ke Suriah dan Irak daripada tinggal di Kaukasus Utara".

"Mereka masih khawatir tentang Kaukasus, mereka masih ingin melihat [ISIL] di Kaukasus," kata Barrett, yang juga bekerja di anti-terorisme PBB.

"Realistis, itu tidak akan terjadi. Dan saya pikir karena itu lebih mungkin bahwa ancaman terhadap Presiden [Vladimir] Putin dan yang lainnya lebih untuk pertunjukan saja dibanding kenyataan."

Statistik tampaknya mendukung pemikiran Barrett. Menurut Lokshina, jumlah korban dari bentrokan antara pejuang Chechnya dan layanan keamanan Rusia telah menurun tahun ini. Dua belas orang tewas dan 30 luka-luka pada musim semi 2014, menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh kelompok hak asasi manusia Rusia Memorial, dibandingkan dengan 27 tewas dan 87 luka-luka di musim semi 2013.

Ancaman Umum

Namun, situasi di Chechnya tetap tegang. Pekan lalu, setidaknya tiga polisi tewas oleh pejuang di Grozny, ibukota Chechnya, dan beberapa lainnya cedera.

Meskipun krisis di Ukraina dan wilayah yang aneksasi Rusia Krimea telah meningkatkan ketegangan antara Rusia dan Barat, mereka masih berbagi musuh bersama di ISIL. Menurut perkiraan intelijen AS baru-baru ini, setidaknya ada 16.000 pejuang asing di Irak dan Suriah, termasuk 2.700 orang Barat.

Tapi Rusia dan Barat berbeda tentang bagaimana untuk menangani kelompok-kelompok seperti ISIL.

Rusia, sekutu Presiden Suriah Bashar al-Assad, mengatakan pemerintah Suriah harus dimasukkan dalam koalisi melawan ISIL. Tapi Barat terus melihat rezim Assad tidak sah, dan menolak untuk bekerja sama dengan mereka.

"Rusia berpikir AS membuat kesalahan dengan tidak bersedia bekerja sama dengan pemerintah Suriah," kata Elena Suponina dari Institut Rusia untuk Studi Strategis.

"Jika ada upaya koordinasi dengan pemerintah Suriah, yang juga berarti membangun dialog antara oposisi dan pemerintah, kerja sama tersebut akan membuat lebih mudah untuk melawan ekstrimis."

Sementara itu, Barrett mengatakan strategi yang lebih efektif akan mengubah masyarakat Arab Sunni melawan ISIL. Di Irak, banyak kaum Sunni telah menderita di bawah pemerintahan pimpinan Syiah yang memerintah Irak sejak invasi AS tahun 2003, dan beberapa telah menyambut ISIL sebagai pembebasnya.

"Masalahnya mungkin tidak dapat diselesaikan sampai masalah tata kelola diselesaikan," kata Barrett. "Dan itu berarti pertempuran di Irak dan Suriah bukanlah jawaban. Jawabannya adalah untuk menyediakan dukungan lebih, khususnya, bagi suku-suku Sunni [yang sekarang] mendukung [ISIL]."

sumber: aljazeera
oleh: n3m0

1 komentar:

  1. Untuk mencapai keberhasilan, perlu kerja keras….

    BalasHapus

 
Top