Courtesy of Reuters
wartaperang - Sebuah laporan baru-baru ini tentang serangan militer yang dirilis oleh Koalisi pimpinan AS terhadap Negara Islam memberikan bukti yang jelas tentang kemunculan kembali organisasi teroris tersebut di Irak, bahkan ketika dikalahkan, setidaknya untuk sementara, di Suriah.

Dalam dua minggu dari 7 April hingga 20 April, menurut Koalisi, yang secara resmi dikenal sebagai Satuan Tugas Gabungan-Operasi Irak (CJTF-OIR), ada "18 serangan, yang terdiri dari 36 keterlibatan" terhadap target Negara Islam di Irak.

CJTF-OIR mendefinisikan serangan itu sebagai "satu atau lebih keterlibatan kinetik yang terjadi di lokasi geografis yang kira-kira sama untuk menghasilkan efek tunggal, kadang-kadang kumulatif di lokasi itu," seperti yang dijelaskan oleh Kurdistan 24.

Jadi, dalam periode dua minggu itu, CJTF-OIR melakukan paling tidak 1 serangan sehari, dengan masing-masing serangan, melibatkan rata-rata dua keterlibatan.

Sebaliknya, CJTF-OIR tidak melakukan serangan di Suriah selama periode yang sama.

Statistik menunjukkan: Negara Islam telah dihajar di Suriah — setidaknya untuk saat ini, tetapi akan kembali di Irak, meskipun deklarasi kemenangan mantan Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi pada akhir 2017 dan deklarasi serupa oleh presiden AS Donald Trump setahun kemudian di Suriah.

Trump adalah presiden AS ketiga yang mendeklarasikan kemenangan dalam apa yang disebut perang melawan teror Amerika - yang telah berlangsung, dengan satu atau lain cara, sejak September 2001. Delapan belas tahun adalah waktu yang lama, dan bahwa sejarah menunjukkan sifat frustasi dari kedua negara tersebut. konflik, serta perlunya kehati-hatian dalam menganggap bahwa, kali ini, musuh benar-benar dikalahkan.

Memang, awal minggu ini, Amb. William Roebuck, Wakil Utusan Khusus Koalisi untuk Mengalahkan ISIS, bertemu dengan Kanselir Dewan Keamanan Wilayah Kurdistan (KRSC), Masrour Barzani, memperingatkan peningkatan serangan Negara Islam di Provinsi Anbar, serta Mosul, Diyala, dan Provinsi Kirkuk.

"Merebut wilayah dari ISIS adalah pusat perang," Barzani sebelumnya menjelaskan, tetapi "kondisi politik dan ekonomi yang mendasarinya tetap belum terselesaikan."

Dengan kata lain, masalah mendasar adalah politik. Orang Arab Sunni tidak merasa kebutuhan mereka dipenuhi oleh pemerintah Baghdad, atau bahwa itu mewakili kepentingan mereka. Jadi mereka telah berulang kali memeluk organisasi teroris, seperti Negara Islam, dan sebelum itu, al Qaida di Irak.

Kelompok-kelompok semacam itu akhirnya dikalahkan — AS telah melakukannya dua kali sekarang. Tetapi para teroris kembali, karena, seperti dijelaskan Kepala Keamanan Wilayah Kurdistan, masalah-masalah mendasar tetap tidak terselesaikan.

Atau, seperti dikatakan Masoud Barzani, kepala Partai Demokrat Kurdistan dan mantan Presiden Wilayah Kurdistan, ketika masalah muncul di Irak, "ujungnya saja yang ditangani, bukan karena penyebabnya."

"Sel-sel yang tidur" adalah faktor dasar di balik kebangkitan Negara Islam. Pada 23 Maret, CJTF-OIR, dan mitra utamanya di Suriah, Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang dipimpin Kurdi, mengumumkan kekalahan teritorial dari organisasi teroris di negara itu. Namun, SDF juga memperingatkan tentang bahaya kemunculannya kembali di Suriah.

"Kami memiliki kemenangan dan mengalahkan ISIS," Mustafa Bali, kepala pusat media SDF, mengatakan kepada Kurdistan 24. "Tapi kami sekarang berada dalam fase baru," lanjutnya. "Kita harus lebih mampu dan terorganisir untuk melacak sel-sel yang tidur."

"Setiap hari, ISIS membuat bom bunuh diri, melakukan pembunuhan, dan mengacaukan daerah-daerah yang dibebaskan," ia memperingatkan. "Mereka sendiri menjelaskan bahwa mereka akan memulai fase baru."

Siapa orang yang merupakan sel tidur? Mereka adalah penduduk setempat. Mayoritas pejuang Negara Islam di Irak dan Suriah, pada kenyataannya, adalah warga Irak dan Suriah - bukan fanatik agama dari negara lain, bertentangan dengan stereotip yang dipegang oleh banyak orang Barat.

Najmaldin Karim, Gubernur Provinsi Kirkuk dari 2011 hingga 2017 — di sepanjang keseluruhan pertarungan formal melawan Negara Islam — menjelaskan kepada Kurdistan 24 bahwa organisasi teroris di Kirkuk terdiri dari orang-orang lokal.

Menggunakan Hawija sebagai contoh, Karim menjelaskan, "Apa yang disebut pembebasan Hawija, pada dasarnya adalah orang-orang ini mencukur, melemparkan dishdasha, melemparkan barang-barang mereka, pergi ke rumah mereka, dan sekarang mereka diaktifkan kembali dan aktif kembali."

Demikian pula, Aziz Ahmad, seorang asisten Kanselir Barzani tentang KRSC, yang dijelaskan awal tahun ini, dalam The New York Review of Books, intinya Negara Islam tetap ada dan akan bangkit kembali.

Namun orang Amerika begitu terpesona - dan jijik - oleh orang-orang seperti Abu Bakar al-Baghdadi, atau Osama bin Ladin, atau Abu Musab al-Zarqawi, mereka sering tampak tidak mampu melihat hal lain selain fanatisme agama dalam kelompok-kelompok teroris ini.

Washington Post baru-baru ini menerbitkan statistik tentang fasilitas SDF yang menampung wanita dan anak-anak yang terkait dengan Negara Islam: kamp al-Hol. Angka-angka itu berlaku pada 1 April dan berasal dari Administrasi Otonomi Suriah Utara dan Timur dan Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan.

Mayoritas individu di kamp al-Hol adalah Suriah — 43 persen — dan Irak — 42 persen. 15 persen sisanya berasal dari tempat lain, bahkan mereka mewakili elemen paling religius yang ekstrem dalam fasilitas tersebut.

Memikirkan musuh sebagai sekelompok fanatik mungkin memuaskan bagi orang Amerika dan orang Barat lainnya. Lagipula, bukankah kita jauh lebih baik dari mereka? Lebih unggul dari mereka? Tapi itu menyesatkan, dan mungkin, pada kenyataannya, membantu menjelaskan, mengapa delapan belas tahun kemudian, kita tidak dapat mengalahkan musuh ini dan masih harus mengambil risiko darah dan harta dalam upaya melakukannya.

Sumber: Click Disini
Next
This is the most recent post.
Previous
Posting Lama

0 komentar:

Posting Komentar

 
Top