Kelompok oposisi terkemuka Suriah menyerukan pada hari Rabu agar pemberontak di seluruh negeri mengirim bala bantuan ke kota Qusayr - sebuah kota strategis, di mana pertempuran sengit telah membawa pejuang dari gerakan Hizbullah di Lebanon ikut terlibat.

Kekuatan oposisi yang berjuang untuk menggulingkan Presiden Bashar al-Assad mengatakan serangan udara dan pemboman mengguncang kota kecil di perbatasan Suriah-Lebanon yang telah menjadi medan pertempuran sengit yang bisa menentukan kontrol jalur pasokan penting.

George Sabra yang bertindak sebagai kepala oposisi Koalisi Nasional, menyerukan kepada para pejuang untuk mengirim senjata dan tentara  ke daerah tersebut, mengutip keprihatinan atas kekerasan sektarian dan "penyerbuan asing" dari Hizbullah dan Iran.

"Wahai putra revolusi Suriah, pasukan asing yang menyerang negara Anda ... Mereka bertujuan untuk menghancurkan hidup Anda, jadi segeralah untuk membela bangsa," kata Sabra dalam sebuah pernyataan tertulis.

"Setiap orang yang memiliki senjata atau amunisi harus mengirimkan mereka ke Qusayr dan Homs untuk memperkuat pertahanan. Setiap peluru yang dikirim ke Qusayr dan Homs akan menghalangi invasi yang mencoba untuk menyeret Suriah kembali ke era ketakutan."

Pasukan Assad bertekad merebut Qusayr untuk mempererat pegangan mereka pada sabuk wilayah yang menghubungkan ibukota Damaskus ke kubu Assad di pantai Mediterania, tempat bagi minoritas sekte Alawit - sebuah cabang dari Islam Syiah yang sebagian besar mendukung dia.

Perebutan Qusayr juga akan memungkinkan Assad untuk memutuskan hubungan antara wilayah yang dikuasai pemberontak di utara dan selatan Suriah.

Dengan Syiah Hizbullah memimpin perjuangan di Qusayr, keterlibatannya bisa menyeret perang sipil Suriah - yang telah menggabungkan beberapa kelompok terutama pemberontak Muslim Sunni, termasuk Islamis radikal dan pejuang asing, melawan tentara yang dipimpin Alawit - menjadi konflik sektarian regional.

Pemimpin pemberontak telah memperingatkan serangan balas dendam sektarian terhadap Syiah dan Alawi di kedua sisi perbatasan Suriah-Lebanon jika pemberontak kehilangan Qusayr. Para pejuang telah merencanakan secara diam-diam antara unit-unit mereka untuk meluncurkan serangan gerilya bila mereka dikalahkan di kota yang dihuni oleh 30.000 orang itu.

Sabra memperingatkan bahwa pasukan Hizbullah di Qusayr bisa memicu ketegangan Sunni-Syiah di Timur Tengah.

"Invasi akan menyalakan api sektarian yang akan menghancurkan hubungan antar negara di kawasan. Tidak ada yang akan menguntungkan selain Israel."

Media pro-Assad telah melaporkan kemajuan besar bagi kekuatan Hizbullah dan pemerintah, dan mengatakan bahwa pemberontak telah diberi jalan untuk mundur dari rute utara. Pemberontak sendiri menyangkal mereka telah kalah atau mundur.

Beberapa sumber oposisi mengatakan mereka percaya bahwa tentara yang dipimpin oleh unit darat Hizbullah, telah menguasai sekitar 60 persen dari kota. Tapi mereka mengatakan pemberontak berjuang kembali lebih keras, karena mereka menganggapnya sebagai pertempuran yang bisa menentukan nasib pemberontakan.

"Jika kita kehilangan Qusayr, kita kehilangan Homs, dan jika kita kehilangan Homs, kita kehilangan jantung negeri," kata Ahmed, seorang pemberontak berbicara dengan Skype dari Homs dengan ledakan dan tembakan berderak di latar belakang.

Salah satu sumber pemberontak, yang minta tidak disebutkan namanya, mengatakan pasukan Assad dan Hizbullah telah memotong sebagian besar jalur pasukan darat untuk oposisi ke Qusayr. Namun dia mengatakan pemberontak masih mampu membawa beberapa perlengkapan dan pejuang melalui terowongan rahasia.

Seorang analis dekat dengan pejabat Qatar mengatakan negara-negara teluk suni yang telah menyalurkan uang dan senjata kepada oposisi, sedang mencari rute baru untuk mengirimkan pasokan ke Qusayr.

Pasukan pemberontak dari daerah lain di Suriah tampaknya telah menanggapi dengan serius panggilan tersebut untuk memberikan dukungan serius.

Sepasukan besar Brigade Tauhid di provinsi utara Aleppo menerbitkan video konvoi puluhan mobil yang dikatakan sedang menuju ke Qusayr.

Sedan dan truk pickup sarat dengan artileri dan pesawat tempur melesat di jalan raya, dengan pemberontak mengibarkan spanduk Islam hitam berteriak "Allohu Akbar"


sumber: tz dan berbagai media

3 komentar:

  1. Masha Alloh, merinding lihatnya... sedangkan kita disini malah santai-santai...

    BalasHapus
  2. Bukan santai-santai lagi, malah ada yang kalah sama hawa nafsu, demi "daging" :p

    BalasHapus
  3. Kalo ane mo ikut jihad disana, bagaimana langkah yang harus ana ambil?

    BalasHapus

 
Top