WP - Pasukan Demokrat Suriah yang dipimpin Kurdi telah memulai kembali operasi bersama dengan koalisi global yang memerangi Negara Islam, sebuah pertanda bahwa hubungan antara AS dan Kurdi membaik setelah Turki mengirim pasukan melintasi perbatasan untuk membangun zona aman di Suriah timur laut.

SDF "melanjutkan program kerja bersama" untuk memerangi Negara Islam dan untuk mengamankan infrastruktur di Suriah timur laut, Jenderal Kurdi Mazloum Abdi mengatakan pada hari Rabu di Twitter. Pekerjaan akan tergantung pada "tahap saat ini dan perkembangan baru di lapangan," katanya.

Presiden Donald Trump dikritik secara luas bulan lalu karena memberi lampu hijau kepada Turki untuk melancarkan operasi militernya melawan para pejuang Kurdi. Keputusan itu dikritik oleh Partai Republik dan Demokrat di Kongres A.S., di mana langkah Trump dianggap sebagai pengkhianatan sekutu setia dan benteng melawan Negara Islam.

Mazloum memperingatkan setelah langkah Turki bahwa SDF tidak akan bisa melawan Negara Islam dan Turki pada saat yang sama dan bahwa para pejuangnya akan dipaksa untuk meninggalkan penjara yang telah mereka jaga yang menahan para tahanan Negara Islam.

Secara terpisah, James Jeffrey, utusan AS untuk keterlibatan Suriah dan utusan khusus untuk koalisi untuk mengalahkan Negara Islam akan bertemu dengan para pemimpin senior Turki dan anggota oposisi Suriah di Ankara dan Istanbul dari 8-9 November, Departemen Luar Negeri mengatakan pada hari Rabu .

Jeffrey diperkirakan akan membahas situasi saat ini di timur laut Suriah serta "upaya berkelanjutan kami untuk memastikan kekalahan abadi" dari Negara Islam, kata Departemen Luar Negeri.

sumber: click disini
Next
This is the most recent post.
Previous
Posting Lama

0 komentar:

Posting Komentar

 
Top